Sab. Feb 24th, 2024

Politik Wisata yang Ekstrem di Dunia Saat Pariwisata dan Politik Bersatu

By admin Jan 18, 2024
Politik Wisata

Pariwisata dan politik adalah dua elemen yang sejatinya berbeda namun memiliki keterkaitan yang erat. Di beberapa tempat di dunia, hubungan antara politik dan wisata dapat menjadi sangat ekstrem dan kompleks. Artikel ini akan menjelajahi beberapa contoh politik wisata yang ekstrem di berbagai negara.

1. Korea Utara: Mengendalikan Citra Melalui Pariwisata

Korea Utara di kenal sebagai salah satu negara yang paling tertutup di dunia. Meskipun demikian, pemerintahnya telah memanfaatkan industri pariwisata untuk mengendalikan citra negaranya. Turis yang di izinkan masuk ke negara ini di awasi ketat, dengan kunjungan yang sangat terbatas ke lokasi-lokasi yang telah di setujui oleh pemerintah. Tujuannya adalah untuk menunjukkan sisi yang sangat terkontrol dan terorganisir dari negara ini, sementara aspek-aspek negatif di hindari atau disembunyikan.

2. Kuba: Revolusi dan Pariwisata

Kuba adalah contoh lain di mana politik dan pariwisata bersatu dengan cara yang unik. Sejak revolusi tahun 1959, pemerintah Kuba telah mencoba menjaga keutuhan revolusi dan ideologi sosialisnya. Namun, dengan kebijakan baru yang mengizinkan sektor swasta dalam bisnis pariwisata, negara ini melihat lonjakan kunjungan wisatawan. Ini memberikan dampak ekonomi positif, tetapi juga membawa tantangan baru dalam menjaga nilai-nilai revolusioner.

3. Rusia: Pariwisata Ekstrem di Antartika

Rusia telah menggunakan pariwisata sebagai alat untuk memperluas kehadirannya di Antartika. Pada tahun 2020, mereka membuka pangkalan turis permanen pertama di benua tersebut. Langkah ini menuai kritik karena potensi dampak lingkungan dan kontroversi seputar klaim wilayah di Antartika. Pariwisata ekstrem ini menjadi cara unik bagi Rusia untuk menunjukkan dominasinya di wilayah yang minim regulasi.

4. Uni Emirat Arab: Mewah dan Kekuasaan

Uni Emirat Arab (UEA), terutama Dubai, telah mengubah di rinya menjadi destinasi pariwisata mewah. Investasi besar-besaran dalam infrastruktur dan proyek mega seperti Burj Khalifa dan Palm Jumeirah merupakan upaya untuk menarik para turis kelas atas. Di balik kilauan mewah ini, politik yang otoriter dan aturan ketat terhadap kebebasan berpendapat tetap menjadi kenyataan.

Kesimpulan:

Pariwisata ekstrem di dunia modern seringkali melibatkan permainan politik yang rumit. Negara-negara mencoba mengarahkan narasi mereka, baik itu untuk memperbaiki citra internasional, menjaga kestabilan ideologis, atau mengklaim dominasi di wilayah tertentu. Pariwisata dapat menjadi sarana yang kuat untuk mencapai tujuan politik ini, meskipun seringkali dengan konsekuensi yang kompleks dan kontroversial. Seiring waktu, kita mungkin akan melihat lebih banyak contoh bagaimana politik dan pariwisata terus berkembang bersama, menciptakan di namika yang menarik di berbagai belahan dunia.

By admin

Related Post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *